Blog

Di dalam blog ini tersedia pengumuman dan informasi terbaru.

- In deutscher Sprache -

Ibadah-Ibadah dan Pertemuan di Gereja Alte Nikolai dan di Gedung Pertemuan Jemaat

Dengan mempertimangkan dari berbagai petunjuk kelanjutan pengaturan dan kesehatan jemaat/ para pengunjung, maka Majelis Jemaat mengeluarkan keputusan sebagai berikut:

Ibadah-ibadah di Gereja Alte Nikolai dan kegiatan-kegiatan di Ruang Pertemuan dapat dibuka kembali mulai 13 Juni 2021.

Oleh karena resiko infeksi virus corona masih ada, maka langkah-langkah untuk menagkal infeksi yang ditentukan diperlakukan sesuai konsep hygiene yang ada, sebagai tindakan pencegahan.

Ibadah melalui streaming langsung tetap terus disiarkan.

Pada tanggal 6. Juni 2021 diselenggarakan ibadah di hutan, bersama dengan Jemaat St. Pauls dengan mengikuti konsep hygiene yang berlaku di lokasi tersebut.

Majelis Jemaat akan menentukan bagaimana kelanjutannya, tergantung situasi penilaian insidens.

  • Pengakuan dan kepatuhan terhadap yang ditentukan: Mematuhi langkah-langkah untuk perlindungan dari infeksi.

    Ibadah di alam terbuka di Hutan pada 6. Juni 2021

    - In deutscher Sprache -

    Untuk secara perlahan lahan dibuka kembali, maka Majelis Jemaat telah memutuskan bahwa Jemaat Kristus Indonesia Rhein-Main akan secara resmi berpartisipasi dalam Ibadah di alam terbuka di Hutan yang direncanakan berlangsung di Glaskopf Taunus, bersama Jemaat St. Paulsgemeinde pada 7. Juni 2020.

    Persiapan ditempat pelaksanaan oleh Majelis Jemaat akan dimulai pukul 9 pagi. Ibadah akan dimulai pukul 11 ​​pagi dan berakhir pada saat ibadah selesai dirayakan.

    Disebabkan oleh pandemi korona saat ini, maka partisipasi kehadiran hanya boleh terjadi dengan mengikuti persyaratan-persyaratan dibawah ini:

    Tetap sukacita, kuat dan dalam perlindungan!



    STATUS PERAYAAN IBADAH MINGGU. Pendaftaran dilakukan melalui telepon atau E-Mail ke kantor Jemaat.



  • Published in JKI Intern

    - In deutscher Sprache -

    Hidup tidak bisa direncanakan. Kisah Natal menunjukkan hal itu dengan sangat mengesankan. Begitu besar hal ini berlaku untuk saat pandemi korona. Presiden Gereja Volker Jung memberi pesannya untuk Natal 2020.

    Hidup tidak bisa direncanakan. Kadang-kadang sepenuhnya dikendalikan oleh orang lain - dan terancam dan rentan. Kisah Natal juga menceritakan hal ini. Maria dan Joseph tidak berangkat dengan sukarela. Mereka mengikuti perintah kaisar. Jalannya begitu sulit. Ketika mereka tiba di Betlehem, tidak ada lagi tempat tidur gratis di kota itu. Anak itu lahir di kandang. Tempat tidur pertama adalah palungan tempat makan hewan. Hampir semuanya berbeda dari yang direncanakan. Tapi bagaimanapun juga anak itu lahir. Dia hidup.

    Apa yang terjadi di kandang itu, disertai dengan cerita Natal dari firman "Jangan takut!". Malaikat Gabriel menceritakannya kepada para gembala yang di kirim ke anak di palungan. Mereka seperti sesuatu dari sorga yang memimpin segalanya - selamanya dan untuk sepanjang waktu.

    Begitu juga yang direncanakan tahun ini menjadi kacau. Begitu terasa pandemi korona, betapa nyawa manusia terancam. Apalagi sekarang di hari-hari natal ini, tingginya angka penularan yang mengguncang. Beberapa orang berpikir tentang orang yang berjuang untuk hidup mereka atau berjuang untuk nyawa orang lain. Atau mereka meratapi seseorang yang tidak bisa mengalahkan virus. Itu sangat menyentuh dan sangat tergerak. Dan itu menakutkan.

    “Jangan takut!” - Saya berdoa dan berharap bahwa firman ini menjangkau banyak orang pada saat ini. Saya menyadari betapa saya sendiri membutuhkan dorongan ini.

    “Jangan takut!” - Dalam kisah Natal, kata-kata ini bukanlah seruan sederhana. Malaikat memberikan satu alasan: “Pada hari ini Juruselamat telah lahir bagimu.” Itu artinya: Ketika Anda melihat Anak di palungan, ketika Anda melihat Yesus, Anda dapat melihat: Allah menyertai Engkau - di tengah-tengah semua kesulitan Hidup, bahkan dalam segala ketakutan dan bahaya. Kekuatan dan cintakasih Allah lebih kuat dari kematian. Dan dengan adanya Anak di palungan, Allah memberikan harapan untuk masa depan yang baik.

    Dengan kekuatan batin terdalam dan pengharapan, banyak orang di gereja dan pelayanan diakonia sekarang secara khusus berkomitmen untuk memastikan bahwa orang tidak perlu takut. Mereka melakukan ini dengan berdoa dan berkhotbah, mendidik dan mengatur dengan berbagai cara. Dengan membantu dan menyembuhkan, memelihara dan merawat, menasihati dan menemani. Saya bersyukur untuk semua itu. Saya juga berterima kasih kepada orang-orang yang mendampingi orang lain di tempat lain: di unit perawatan intensif rumah sakit kami, di panti jompo, dalam perawatan di rumah dan di banyak tempat lainnya.

    Dalam cerita Natal, para gembala mendengar ucapan malaikat "Jangan takut!". Mereka mempercayai ucapan malaikan itu dan pergi ke palungan. Mereka melihat Anak itu. Ini mengisi hati mereka dengan kepercayaan dan harapan. Sehingga mereka kembali pulang ke kehidupan mereka sehari-hari.

    Saya sangat berharap bahwa Natal terutama pada tahun 2020 ini, menjadi satu pesta melawan rasa takut. Dan saya berharap banyak orang akan dihibur dan dikuatkan dan mereka akan menjadi orang yang dipercaya dan diharapkan - terutama pada saat sekarang di masa yang sulit dan menegangkan ini. Orang-orang percaya dan berharap karena mereka merasakan kekuatan iman pada diri mereka sendiri - keyakinan yang melekat pada firman “Jangan takut“. Karena Juruselamat lahir untuk Anda hari ini! "

    Satu Pesta Natal yang diberkati dan dilindungi!

    Published in JKI Intern
    Halaman 1 dari 5
    Cookies make it easier for us to provide you with our services to EIKG / JKI. With the usage of our services you permit us to use cookies. Your settings will be saved for 365 days.